2 Bulan Belajar Intensif Bahasa Arab di Oman – Sultan Qaboos College (Part 2)

Yooo comrades!

Melanjutkan penjelasan saya dari Part 1 seri “2 Bulan Belajar Intensif Bahasa Arab di Oman – Sultan Qaboos College”, di tulisan ini saya akan memaparkan pengalaman selama studi saya di Oman. Firstly, saya akan membagi konten program intesif bahasa ini dalam 2 sub-topik: kegitan akademik dan kegiatan non-akademik

1# Kegiatan Akademik

Setelah hari pertama di sekolah kami melakukan perkenalan dan orientasi singkat mengenai lokasi kelas dan fasilitas di dalam kuliah, kami melakukan tes matrikulasi dan wawancara di hari kedua sebagai aktivitas akademik pertama di program ini. Tes dan wawancara tersebut akan digunakan bersama online placement test (yang telah saya lakukan 2 bulan sebelumnya) untuk akhirnya menentukan berapa jumlah kelas/level yang akan dibentuk dan siapa-siapa saja yang ada di dalamnya. Perlu saya sebutkan bahwa pada angkatan saya, jumlah peserta di kuliah ini termasuk yang paling sedikit: hanya 17 orang. Sehingga, pada awalnya para pengajar dan staff berencana membagi kami dalam 2 kelas. Namun melihat hasil tes,  berupa 50 soal PG dan soal esai, serta wawancara, termasuk disuruh baca koran arab gundul :(, diputuskan bahwa kami akan dibagi ke 3 kelas/level:

  • Mustawa Mubtadi atau Beginner
  • Mustawa Mutawassith atau Intermediate
  • Mustawa Mutaqaddim atau Advance

Qadarallah, saya ditempatkan pada kelas Mustawa Mutaqaddim, bersama 6 orang classmates lainnya. Sungguh di hari-hari pertama belajar di kelas advance tersebut saya merasa sangat kewalahan. Bagaimana tidak, teman sekelas saya semuanya memiliki skill Bahasa Arab yang jauh di atas saya: ada 2 orang dari Polandia yang sudah S2 di bidang Bahasa Arab dan Timur Tengah (mereka sangat concern dengan upaya penyambutan korban Perang Suriah di Eropa), ada seorang S2 dan jurnalis dari Iran, yah pokonya minimal mereka S1-nya memang fokus di Bahasa Arab. Jadi di awal saya harus banyak mengejar ketertinggalan, karena mufrodat saya masih sangat miskin.

Kelas advance ini dibimbing oleh 2 ustadz yang mengajar secara bergantian: Ustadz Salim dan Ustadz Musthafa. Ust. Salim merupakan instruktur dibidang skill hiwar (percakapan), qiroaah (teks dan bacaan) dan munazarah (debat dan argumentasi). Dia sangat fasih dalam berbahasa Inggris karena ia pernah mengajar di Amerika Serikat; sehingga, jika saya sudah mentok tidak mengerti konten materi, saya kadang-kadang bertanya ke beliau dengan bahasa Inggris. Ust. Musthafa, on the other hand, lebih memfokuskan pada sisi qawaid – nahwu sharaf alias grammar. Dan ustadz yang satu ini orangnya nyastra banget jadi bisa belajar ilmu balaghah  juga dari beliau.

Saya sangat menyukai variasi metode pembalajaran yang ditawarkan pada kelas saya, contohnya sebagai berikut

a. Kompetisi dengan aplikasi KAHOOT!

FullSizeRender 7
Aplikasi quiz online KAHOOT! | saya pernah dapet juara 3 loh, masih kalah sama Havva (Fatimah) dari Iran dan Ola dari Polandia huhu 😅

Coba deh teman-teman search aplikasi ini, super seru buat belajar maupun sekedar buat seneng-seneng! Jadi konsepnya itu akan ada muncul pertanyaan di layar dan HP kita itu berfungsi sebagai remote control berisi opsi-opsi jawaban atas soal tersebut. Tak hanya ketepatan, kecepatan menjawab juga sangat mempengaruhi nilai. Contoh quiz yang pernah kita lombakan itu adalah mengenai kaidah badal, tasybiih, perubahan jama taksir, dan masih banyak lagi!

b. Munazharah pekanan

IMG_7001
Munazharah atau debat pekan keempat, membahas tentang apakah kita (a) mewajibkan imigran untuk berintegrasi dengan masyarakat pribumi atau (b) membolehkan imigran untuk menjaga kebudayaannya dan membentuk komunitas eksklusif sendiri

Tiap pekan Ust. Salim akan memberikan kita topik khusus (tentunya selaras dengan tema bahasan pada pekan itu) untuk dijadikan Munazharah Usbu’iyyah atau debat pekanan. Tentunya murid akan dibagi menjadi dua tim: ma’a wa dhidh; for and against. Saya merasa ini sangat membantu sekali dalam megasah kemampuan berbicara dan berargumentasi; terutama ketika kita dalam pressure berhadapan dengan lawan-lawan yang jago (seperti Fatimah dan Ola), pasti deh tuh keluar fasehnya haha

c. Koreksi kitaabah

IMG_7977
Banyak coret-coretan gara-gara banyak salah -_- itu yang dibelakang bahas Pilpres 2014 Jokowi vs Prabowo lol

Nah ini juga salah satu fitur yang paling saya gemari: menulis esai tiap minggu! Awalnya memang agak males sih, karena tidak terbiasa menulis argumentatif dalam bahasa Arab. Nah uniknya, sekitar 2 hari setelah kita kumpulkan tugas essai ini, Ustad  Salim akan mengkompilasi kesalahan gramatikal dari semua tulisan murid di kelas dan menyuruh kita mencari jawaban “sebenarnya apa sih yang salah disini?”. Kadang kali kesalahannya sepele: kurang alif-lamdhomir (kata ganti orang) yang tidak tepat, atau sekedar lupa mengkonjugasi. Tapi dari kegiatan tersebut, koreksi dari kesalahan kita benar-benar terpatri di kepala dan gak bakal lupa lagi.

d. Istimaa’ pekanan

16386995_768451993301969_2313730656277431733_n
Lab Komputer Bahasa untuk aktivitas istima’

Tiap pekan, kami juga akan menggunakan lab komputer bahasa untuk aktivitas istima’ alias latihan mendengarkan. Berita-berita politik dan reportase budaya adalah yang umum dijadikan objek pendengaran. Pernah juga kita dengar sebuah video clip artis Arab dan agak bikin ilfil sih sinematografinya lol. Nah, ini penting banget buat kita membiasakan dengan lahjah-lahjah a.k.a aksen Bahasa Arab yang berbeda-beda. Menurut saya yang paling susah itu lahjah Mesir, lahjah Maghribi (Maroko, Aljazair) dan lahjah Syam.


Selain 4 tipe kegiatan akademik di atas, tentunya banyak lagi variasi lain yang mempermudah kami untuk belajar seperti membuat poster, lomba ular tangga, dan lain lain. Di samping itu, tentunya kami juga menhadapi tes tiap 3 pekan dan tes akhir di penghujung semester: tes tulis dan tes oral (dalam bentuk presentasi).

2# Kegiatan Non-Akademik

Tentu kalau program selama 2 bulan di SQC ini isinya cuma belajar di kelas, mungkin saya gak akan ada keinginan yang begitu kuat untuk terbang ke Oman. Nah, untungnya nih sebagai salah satu bagian dari “royal treatment” yang kita terima, kita juga ditawarkan kegiatan outside of class salah satunya syarik lughowi dan rihlah usbu’iyyah!!!

a. Syarik Lughowi | Language Partner

Pihak kuliah menyediakan untuk tiap dua orang murid, seorang sukarelawan lokal yang akan menjadi language partner kita selama 2 bulan. Saya satu kelompok bersama Syukur dari Kambodia dan partner bahasa kami adalah seorang Chemical Engineer dari kota Nizwa yang bernama Ibrahim.

IMG_7477
dari kiri: Saya, Ibrahim, Syukur | di acara haflah takharruj atau graduation ceremony

Tiap seminggu 2-3 kali, semua siswa pada sore hari akan naik bis kembali ke kuliah untuk mengikuti sesi 1,5 jam berbicara bersama sang pembimbing bahasa. Tiap hari berbicara 30 menit tentang topik tertentu dan sisanya ngobrol bebas tentang apapun. Ibrahim bercerita di akhir-akhir sebelum balik ke Jepang, bahwa dia merasakan speaking skill saya alhamdulillah meningkat cepat dibanding pertama kali bertemu dengan dia. Jadi, saya benar-benar merasa program syarik lughowi ini memang signifikan untuk membiasakan kita mendengar dan berbicara.

Seminggu sebelum program berakhir, pada hari Sabtu tepatnya, kita diberi kesempatan untuk berkunjung ke rumah sang pembimbing. Jadi saya berangkatlah bersama Ibrahim rumah keluarganya di Nizwa (si Syukur kebetulan sakit).

b. Rihlah usbu’iyyah | Weekly Trip!

Yang paling ditunggu-tunggu oleh para peserta program ini adalah rihlah usbu’iyyah a.k.a. jalan-jalan yang diadakan minimal sekali (kadang-kadang dua hingga tingga kali) tiap pekannya! Jangan khawatir, semua trip ini telah diatur oleh pihak kuliah sehingga kita tidak perlu lagi membayar uang masuk dan transportasi; all is set at our disposal. Di samping sebagai moda rekreasi dan hiburan, perjalanan ini juga memfasilitasi kita untuk mempraktekan Bahasa Arab kita dalam percakapan sehari-hari dengan khalayak luas. Berikut adalah beberapa trip yang saya ikuti selama megikuti program SQCA.

Sibaq-ul-Jimaal: Camel Race

Perlombaan balapan onta merupakan perhelatan yang sangat prestisius bagi kalangan Arab di terutama negara-negara teluk seperti Oman, Yaman, Saudi Arabia, Qatar dan UAE. Di Oman, kita bisa menemukan khalayak umum (contohnya wali asrama saya) yang sedia duduk di depan TV berjam-jam cuma melihat onta berlari. Saya berkesempatan untuk hadir di salah satu perhelatan tersebut. Satu hal yang menarik adalah, onta tidak lagi dikendalikan oleh joki/kusir, namun dengan bantuan robot pemecut yang dikontrol dengan remote.

FullSizeRender 15.jpg
pemilik onta akan mengikuti onta dengan mobil sambil menggunakan remote untuk memecut onta (supaya larinya cepat)
FullSizeRender 16.jpg
menonton tarian perang Badui Arab sambil menunggu onta lewat

Jabal Akhdar: The Green Mountain (which is not ‘that green’, to be honest)

Karena medan yang akan dituju adalah daerah pegunungan berbatu, trip kali ini tidak menggunakan bis melainkan dengan mobil offroad 4WD! Tujuan kami adalah Jabal Akhdar, daerah pertanian dimana buah tin, rumman dan jeruk bisa banyak ditemukan. Karena tujuan kali ini di ketinggian yang cukup dingin, kami harus menggunakan pakaian yang berlapis.

IMG_6942
gazing the horizon | di ujung batu berasa kaya di film Simba
IMG_6877
surprisingly saya menemukan pohon (yang mirip) sakura di tengah-tengah gurun!
IMG_6887
Sobat saya, Myana, yang berasal dari Jerman duduk di hamparan ngarai di atas Jabal Akhdar

Muscat

Kami pun juga berkesempatan mengunjungi Ibu Kota Oman yaitu Muscat. Walaupun tak seramai dan semodern Doha atau Dubai, Muscat sangat terlihat tertata dan bersih. Spot yang kami kunjungi adalah Sultan Qaboos Grand Mosque, Matrah Souq (semacam Malioboro-nya Muscat), Muscat Corniche, Oman National Museum dan Grand Opera.

IMG_7035
pintu masuk masjid
IMG_7037
ornamen megah dengan detail presisi tinggi
IMG_7040.JPG
pelataran masjid
FullSizeRender 14.jpg
leyeh-leyeh di salah satu sisi masjid
IMG_7091.JPG
di depan Oman National Museum | berpapasan langsung dengan Istana Sultan Qaboos
FullSizeRender 17.jpg
bertemu dengan perwakilan Brunei Darussalam yang membuka stand di Muscat International Book Fair 2017

Wahiba Sand

Belum bisa dibilang berkunjung ke Arab kalau belum naik onta di padang pasir, ya gak? Ini salah satu momen yang paling menyenangkan, ketika kami berkunjung ke Wahiba Sand: hamparan sand dune yang begitu tinggi dan susah didaki :”( Alhamdullilah, kesampaian juga impian saya naik unta di padang pasir wkwkwk.

FullSizeRender 13.jpg
s . w . a . g
FullSizeRender 18.jpg
yay, jadi naik onta!

Wadi Shab

This was one of our last trips and indeed this was the jewel I’ve been looking for: a beautiful canyon and oasis called Wadi Shab. Menurut saya pengalaman di Wadi Shab inilah yang paling terkenang dan mengerikan. Haha kenapa mengerikan? Karena untuk menikmati spot-spot tercantik dari lokasi ini, kita harus siap untuk mendaki, melewati jalur terjal, sedia meloncat ke sungai dari ketinggian di atas 5 meter dan juga bahkan menyelam untuk bisa mencapai gua yang sangat indah di pelosok dalam Wadi Shab. Saya sangat terperanjat dengan air yang begitu jernih dan oasis yang berwarna hijau bak batu safir. Walau tiada keraguan bahwa Wadi Shab ini destinasi yang paling mak-nyusss dibanding yang sebelum-sebelumnya, saya paling tidak ingin kembali ke Wadi Shab; saya masih trauma karena sempet mau tenggelem pas menyelam ke gua dan memang perjalanan kesini teramat-sangat melelahkan. Cukup sekali saja melihat permata di tengah gurun ini lah ya 😅

 

IMG_7255.JPG
perjalanan Wadi Shab harus menyelusuri garis pantai timur Oman terlebih dahulu
IMG_7256.JPG
jembatan yang menandakan pintu masuk ke Wadi Shab
IMG_6988 2
gimana gak jatuh cinta coba, air nya bagus banget kaya gini >.<
IMG_7284.JPG
so cooooool!!!!

 

Miscellaneous 

IMG_6735.JPG
ala ala Tomb Raider Lost Tomb di Husn Jebreen
IMG_6682.JPG
Bahla Fort yang katanya dulu merupakan markas jin se-Jazirah Arab
IMG_6524.JPG
Nizwa Fort with m’girls
IMG_6903.JPG
mengademkan kaki di salah satu falj (saluran irigasi tradisional khas Oman) di kaki gunung Jabal Akhdar
IMG_6535.JPG
salah satu sudut Nizwa Souq, tempat belanja oleh-oleh tradisional
IMG_6803.JPG
mengunjungi sebuah abandoned ancient city di sela perjalanan kita ke Jabal Akhdar
IMG_6961 2.JPG
mendapat akses khusus ke markaz tarfihi alias entertainment center milik Kesultanan Oman

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s